Interaksi Sosial, Ciri-ciri, Defenisi, Pengertian Dan Bentuk


Konten dari Artikel ini :

    Pengertian Interaksi sosial :  dasar dari hubungan dalam bentuk tindakan di bawah norma dan nilai-nilai yang bersifat sosial untuk diterapkan dan diaplikasikan di masyarakat. Dengan nilai-nilai dan standar yang sangat interaksi sosial dapat terjadi jika aturan - aturan dan nilai-nilai - nilai yang dapat eksis juga dilakukan. Tidak adanya hati nurani pribadi masing - masing, bahkan proses sosial tidak dapat dilaksanakan sesuai dengan apa yang kita harapkan.

    Dalam kehidupan sehari-hari - orang bisa tidak pasti bisa lepas dari hubungan antara satu sama lain, Anda perlu selalu melihat orang atau kelompok lain, berinteraksi dan bertukar pikiran. Menurut Profesor Dr. Soerjono Soekamto di pengantar sosiologi, interaksi sosial adalah rotasi kunci kehidupan sosial secara keseluruhan. Dengan tidak adanya komunikasi atau interaksi di antara mereka, maka dapat hidup bersama. Jika hanya garis fisik terlihat di antara mereka tidak dapat menghasilkan berinteraksi bentuk kelompok sosial. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa interaksi didasarkan pada bentuk proses sosial karena kurangnya interaksi sosial antara aktivitas satu orang ke orang lain mungkin tidak disebut interaksi.

    interaksi sosial

    Definisi interaksi sosial

    Interaksi sosial adalah hubungan timbal balik antara dua orang atau lebih, dan setiap orang yang terlibat berperan aktif. Interaksi ini lebih dari hanya akan hubungan antara para pihak, tetapi saling mempengaruhi.

    Memahami Interaksi Sosial Menurut para ahli:

    Memahami Interaksi Sosial didefinisikan interaksi sebagai peristiwa ketika kegiatan dilakukan oleh satu orang terhadap orang lain diberi hadiah atau hukuman, dengan orang lain dari tindakan yang pasangannya. Konsep yang disajikan oleh Homans ini menyiratkan bahwa interaksi adalah suatu tindakan yang diambil oleh seseorang dalam interaksi merupakan insentif bagi tindakan orang lain yang menjadi pasangannya.

    Untuk mengubah pemahaman interaksi sosial dengan Bonner adalah hubungan antara dua orang atau lebih, yang mempengaruhi perilaku individu atau orang lain atau sebaliknya.


    Memahami Interaksi Sosial Menurut John Lewis Gillin 

    !ads

    "Interaksi sosial adalah dinamis hubungan sosial pada hubungan antara individu, antara individu dan kelompok atau antara kelompok."


    2. Penggunaan terjadinya Interaksi Sosial

    Berdasarkan pendapat oleh Tim Sosiologi (2002), dapat terjadi interaksi sosial ketika dua berikut kondisi, yaitu memenuhi (26 p.):

    a. Hubungan sosial
    Ada hubungan antara satu pihak dengan pihak lain yang merupakan awal dari interaksi sosial, dan masing - masing pihak untuk menanggapi satu sama lain dengan satu sama lain, meskipun tidak harus kontak fisik.

    b. Komunikasi
    Yang bergaul di kontak atau dengan orang lain.

    3. Karakteristik interaksi sosial

    Menurut Tim Sosiologi (2002), ada empat fitur - fitur interaksi sosial, antara lain : 

    a. Ketinggian pelaku lebih dari satu orang
    b. Komunikasi antara pihak melalui kontak sosial
    c. Sebuah tujuan yang jelas atau tujuan
    d. Didukung oleh standar sistem sosial tertentu

    4. Faktor-faktor yang terjadinya Interaksi Sosial

    Sebuah metode interaksi berdasarkan faktor-faktor berikut.

    a. Usul
    Tip memberikan dampak yang berkaitan dengan yang lain dengan cara tertentu, sehingga orang mengikuti pandangan / pengaruh tanpa berpikir. Tips biasanya dilakukan oleh orang-orang yang berkuasa, memiliki dampak yang besar, atau dikenal di masyarakat. Contoh proposal, obat-obatan mahal yang diimpor, penyakit ini tetap sebagai obat ampuh. Asumsinya adalah hasil dari harga yang disarankan dari produk luar negeri yang mahal dan ruffles obat.

    b. Imitasi
    Imitasi adalah tindakan atau upaya untuk meniru tindakan orang lain sebagai sosok yang ideal. Imitasi cenderung tidak sadar dilakukan oleh seseorang. Imitasi akan diadakan pertama dalam sosialisasi keluarga. Sebagai contoh, seorang anak sering meniru kebiasaan orang tua mereka sebagai cara berbicara dan berpakaian. Namun, imitasi sangat dipengaruhi oleh lingkungan, terutama di lingkungan sekolah. Karena seseorang (terutama jika seseorang menginjak usia remaja) biasanya lebih umum di sekolah dan dengan teman-teman di berbagai cara.

    c. Penunjukan
    Identifikasi adalah kecenderungan atau keinginan seseorang untuk menjadi sama dengan satu sama lain. Identifikasi menyebabkan mendalam renda pengaruh imitasi dan sejak identifikasi seseorang dibuat sadar.

    d. Simpati
    Simpati adalah kasus seseorang yang tertarik pada orang lain. Simpati juga dapat dikirim ke seseorang atau sekelompok orang atau lembaga formal untuk acara-acara khusus. Contoh kasih sayang adalah ulang tahun pada saat lulus ujian atau dengan mendapatkan prestasi.

    e. Empati
    Empati adalah kemampuan untuk mengambil atau memainkan peran yang efektif dan orang atau orang lain konsidi kebenaran untuk merasakan apa yang dirasakan oleh orang lain, seperti sukacita, kesedihan, sedih dan bahagia. Empat hampir seperti simpati. Perbedaan, sikap yang lebih pengertian atau promosi emosional lebih terlihat. Contoh empati adalah, jika kita merasa, bahkan empati untuk orang-orang di Yogyakarta, korban letusan Merapi.

    f. Motivasi 
    Motivasi adalah stimulasi dorongan, pengaruh atau stimulus yang diberikan satu orang ke orang lain, sehingga orang-orang untuk mematuhi atau melaksanakan apa yang memotivasi secara kritis, rasional dan bertanggung jawab untuk menerima motivasi. Contoh motivasi adalah guru yang siswa bagi siswa untuk memotivasi mereka untuk belajar keras.

    Interaksi tidak selalu berjalan seperti yang direncanakan. Hubungan sosial, yang kadang-kadang ditemui sesuai dengan apa yang ingin kita dilaksanakan, tetapi interaksi terhambat dan bahkan berhenti ketika hal-hal berikut:
    Subyek yang terlibat dalam interaksi harus mencapai harapan gawang. Interaksi ini tidak lagi berguna atau menguntungkan. Kurangnya adaptasi atau penyesuaian antara pihak-pihak yang berinteraksi. Sebagian atau keduanya tidak lagi bersedia untuk menjaga interaksi.

    Bentuk interaksi sosial

    Hubungan antara warga terjadi sepanjang waktu. Terlibat waktu yang lama dan jumlah warga dalam hubungan antara warga memunculkan berbagai bentuk interaksi sosial.

    Kapan dan di mana kehidupan sosial selalu ditandai oleh dua tren yang berlawanan. Di satu sisi, untuk berinteraksi dengan orang-orang untuk saling menghargai, menghormati pekerjaan, hidup dalam harmoni dan bekerja sama. Selain itu, interaksi manusia dalam bentuk konflik, perang, tidak memiliki rasa dan lain-lain. Dengan demikian, interaksi sosial memiliki dua bentuk, yaitu, interaksi sosial, yang mengarah ke bentuk asosiasi (proses asosiatif) dan media pemisahan (proses disosiatif).

    1. Proses asosiatif

    Interaksi sosial asosiatif adalah bentuk interaksi sosial, kerjasama yang dihasilkan. Ada berbagai bentuk interaksi sosial, asosiasi, antara lain, sebagai berikut.

    a. Kolaborasi (kerjasama)

    Kolaborasi ini merupakan upaya bersama antara individu atau kelompok masyarakat yang mencapai satu atau lebih tujuan bersama.

    Kolaborasi ini datang ketika orang-orang menyadari bahwa mereka memiliki kepentingan yang sama dan waktu yang sama, memiliki pengetahuan dan kontrol yang cukup diri untuk memenuhi kepentingan-kepentingan ini; Kesadaran kepentingan umum dan organisasi adalah fakta yang penting bagi kerjasama yang baik.

    Ada beberapa cara interaksi sosial dalam bentuk kerjasama, yaitu:

    Perundingan adalah pelaksanaan perjanjian pada pertukaran barang dan jasa antara dua atau lebih organisasi.
    Kooptasi (kooptasi) adalah proses penerimaan unsur-unsur baru dalam pelaksanaan kepemimpinan atau kebijakan dalam suatu organisasi untuk menghindari kejutan pada stabilitas organisasi yang bersangkutan.
    Koalisi (koalisi) dilakukan kerjasama dari dua atau lebih organisasi memiliki tujuan yang sama. Koalisi dapat menghasilkan keadaan yang tidak stabil untuk beberapa waktu, karena dua atau lebih lokasi dapat memiliki struktur yang berbeda satu sama lain.
    Ini adalah kerjasama joint venture dengan pengusaha proyek konkret untuk mencapai keuntungan akan dibagi sesuai dengan proporsi tertentu. Usaha patungan bila diterjemahkan akan "joint venture".

    b. Akomodasi (Hotel)

    Akomodasi adalah proses di mana individu atau kelompok orang yang menganggap awalnya bertentangan dan saling mengatasi ketegangan.

    Bentuk perumahan adalah sebagai berikut:

    Partisipasi toleran (toleransi) adalah untuk mencegah karakter dari orang atau kelompok sejauh mungkin perselisihan. Orang seperti ini disebut toleran.

    Komitmen (Engagement) adalah bentuk properti yang memahami setiap sisi, bagian lain, sehingga pihak mengurangi permintaan bahwa solusi untuk sengketa tersebut tercapai. Komitmen juga bisa disebut negosiasi.
    Paksa (wajib) adalah suatu bentuk akomodasi yang. Proses pelaksanaan dengan paksa Dipaksa terjadi ketika posisi yang kuat partai, sedangkan bagian lain dalam posisi yang lemah.
    Arbitrase adalah proses akomodasi bahwa proses pelaksanaan dengan pihak ketiga dengan posisi tertinggi kedua belah pihak lain. Menentukan pihak ketiga antara kedua pihak dalam konflik yang telah disepakati. Keputusan ini mengikat.Mediasi ketiga adalah untuk memecahkan dengan bantuan pihak ketiga yang netral, kedua belah pihak dalam konflik. Tidak seperti arbitrase, keputusan ketiga tidak mengikat.
    Arbitrase merupakan upaya untuk membantah keinginan untuk mendamaikan untuk mencapai kesepakatan bersama. Biasanya dilakukan oleh negosiasi.
    Ajudication adalah penyelesaian sengketa melalui pengadilan. Secara keseluruhan, diambil sebagai jalan terakhir untuk menyelesaikan konflik dengan cara ini.
    Ini adalah properti jenis kebuntuan keseimbangan kekuasaan (balance politik), sehingga kedua belah pihak yang bersengketa untuk titik ekuilibrium saat ini. Situasi ini sama dengan nihil (nol) juga mengurangi energi serendah mungkin. Dua faksi untuk tidak maju atau mundur.
    Segregasi adalah usaha bersama untuk memisahkan atau saling menghindari konflik antara pihak-pihak untuk mengurangi ketegangan.
    Gencatan senjata adalah penghentian permusuhan atau perang dalam jangka waktu tertentu. Periode suspensi digunakan untuk mencari resolusi konflik antara pihak yang bertikai.

    C. akulturasi

    Akulturasi adalah suatu proses ketika sekelompok orang tertentu dan budaya dengan unsur-unsur budaya asing dengan cara yang unsur-unsur budaya asing dihadapkan diterima secara bertahap, tanpa kehilangan identitas budaya terjadi.

    Biasanya unsur budaya asing yang diasumsikan unsur budaya tanggul bahan peralatan sangat mudah digunakan dan telah sangat berguna, seperti komputer, ponsel, mobil dan lainnya. Sementara budaya asing sulit untuk menerima unsur-unsur budaya asing sulit untuk menerima, unsur-unsur budaya yang ideologi, keyakinan atau angka spesifik untuk awal kehidupan didasarkan, seperti komunisme, kapitalisme, liberalisme, dan lain-lain.
    d. asimilasi (pembauran)

    Asimilasi adalah bahwa upaya untuk mengurangi perbedaan antara beberapa orang atau kelompok serta perusahaan menyamakan pengaturan, mental dan langkah-langkah untuk mencapai tujuan bersama. Contoh asimilasi antara dua komunitas merupakan upaya untuk campuran etnis Cina dengan masyarakat adat.

    Faktor yang dapat mempermudah terjadinya asimilasi antara lain adalah:

    • Kecocokan
    • Kesempatan yang sama dalam bidang ekonomi
    • Menghormati orang asing dan Budaya
    • Sikap terbuka dari kelas penguasa dalam masyarakat
    • Persamaan dalam unsur-unsur budaya
    • Perkawinan (Fusion)
    • Adanya musuh bersama dari luar

    Di beberapa faktor untuk memfasilitasi penyerapan, ada faktor-faktor yang mencegah asimilasi adalah sebagai berikut:

    • Adanya isolasi budaya dari kelompok tanaman
    • Kurangnya pengetahuan dari kelompok budaya atas budaya yang berbeda
    • Kekhawatiran tentang budaya kekuatan kelompok lain
    • Perasaan superioritas atas budaya kelompok tertentu
    • Perbedaan besar dalam sifat-sifat tubuh
    • Merasa kuat, kehadiran di-kelompok
    • Diskriminasi
    • Perbedaan antara kelompok kepentingan

    2. Proses disosiatif

    Interaksi sosial disosiatif merupakan bentuk interaksi sosial, yang menghasilkan divisi. Ada berbagai bentuk interaksi sosial disosiatif, antara lain, sebagai berikut:

    a. Persaingan (kompetisi)

    Kompetisi adalah proses sosial yang ditandai dengan bersaing satu sama lain atau bersaing antara individu atau kelompok tanpa menggunakan ancaman dan kekerasan untuk mengejar nilai tertentu untuk lebih maju, lebih baik atau lebih kuat.

    b. Offense (pelanggaran)

    Offense adalah bentuk proses sosial. Dalam antara persaingan dan konflik Bentuk pelanggaran ke 5, yaitu:

    Pelanggaran yang bersifat umum. Sebagai penolakan, keengganan, kegagalan pihak lain, pihak lain berencana intrusi dan kekerasan. Pelanggaran yang mudah. Bagaimana kutukan menyangkal lain menggerutu, pencemaran nama baik dan penyebaran selebaran. Pelanggaran intensif. Seperti hasutan, menyebarkan desas-desus, dan membiarkan pihak lain. Pelanggaran rahasia. Mengumumkan Seperti dengan pihak lain, rahasia dan pengkhianatan. Pelanggaran taktis. Bagaimana intimidasi, provokasi, mengejutkan lawan, dan mengganggu atau membingungkan oposisi.

    c. Konflik

    Konflik adalah suatu proses sosial di mana individu atau kelompok orang yang mencoba target dengan menantang lawan jalan yang disertai dengan ancaman atau kekerasan, untuk mencapai. Faktor-faktor yang menyebabkan konflik, adalah:

    Adanya perbedaan individu perbedaan dalam definisi dan perasaan : 

    • Prasangka terhadap pihak lain
    • Individu yang kurang mampu mengendalikan emosi
    • Perbedaan besar antara kepentingan individu dan kelompok
    • Persaingan sangat kuat, sehingga fungsi kontrol sosial kurang

    6. Interaksi sosial sebagai status dan peran sosial

    a. Posisi (status)
    Status (status) adalah posisi sosial, tempat di mana seseorang berjalan komitmen dan berbagai kegiatan lainnya serta tempat untuk seseorang yang menyampaikan harapan.

    b. PerananPeranan adalah aspek dinamis dari posisi atau status. Kertas akan sesuai dengan perilaku yang diharapkan oleh pihak lain dengan syarat dan kewajiban sesuai dengan status mereka.

    7. Masukkan - jenis interaksi sosial

    Setelah Maryati dan Suryawati (2003) interaksi sosial diklasifikasikan menjadi tiga jenis : 

    1. Interaksi antara individu dan individu
    Dalam hal ini, dapat menjadi positif atau interaksi negatif. Interaksi positif ketika hubungan menguntungkan bagi kedua belah pihak. Interaksi negatif ketika timbal balik hubungan merugikan salah satu pihak atau kedua (musuh).

    2. Interaksi antara individu dan kelompok
    Interaksi ini dapat baik secara positif maupun negatif dipengaruhi. Bentuk interaksi sosial antara individu dan kelompok lebar - sesuai dengan situasi dan kondisi.

    3. Interaksi sosial antara kelompok dan kelompok
    Interaksi sosial terjadi kelompok dan kelompok secara keseluruhan tidak mengeluarkan kehendak pribadi. Misalnya, kerja sama antara dua perusahaan untuk membicarakan proyek.

    8. Aturan - aturan interaksi sosial

    Dalam sebuah penelitian sosiologis, ada beberapa aturan untuk interaksi sosial yang berbeda dengan lima faktor yang disebutkan di atas. Karl dan Yoels (1979) menyebutkan tiga jenis aturan dalam interaksi sosial, sebagai berikut:

    1. Aturan pada ruang. Karl & Yoels berdasarkan teorinya pada karya Edward T. Hall (1982) pada konsep jarak sosial. Menurut Hall, dalam situasi sosial orang cenderung menggunakan empat macam jarak, yaitu jarak intim (dekat), ruang pribadi (personal space), jarak sosial (jarak sosial) dan jarak publik (public jarak) .

    Dekat (sekitar 0-45 cm), ada perasaan yang kuat keterlibatan dengan tubuh orang lain. Misalnya, dua orang yang mengerahkan ketat seperti sumo dan gulat. Jika seseorang dipaksa untuk berada di dekat sebagai bus atau kereta yang penuh sesak, kami akan sebisa mungkin mencoba untuk menghindari kontak fisik di sekitar dan membuat kontak mata dengan orang-orang di sekelilingnya. Jarak pribadi (sekitar 45 cm - 1,22 m) cenderung ditemukan dalam interaksi antara orang-orang dalam kontak dekat, sebagai suami dan istri atau ibu dan anak. Jarak sosial (sekitar 1,22 m - 3,66 m), orang dapat berbicara secara alami untuk berinteraksi dan tidak menyentuh. Sebagai contoh, interaksi dalam pertemuan santai (dengan teman-teman, guru, dan sebagainya). Interaksi di pertemuan resmi juga di daerah ini. Saat jauh dari publik (lebih dari 3,66 m) biasanya dipegang oleh orang-orang yang harus tampil di depan umum sebagai politisi dan aktor. Semakin besar jarak, nada lebih parah, yang akan dihapus. Kata dan frase yang dipilih SEK semakin.

    2. Ketentuan-ketentuan yang berkaitan dengan waktu. Waktu dapat juga, misalnya, orang-orang yang tidak memiliki disiplin, mengatur interaksi, sering kurangnya orientasi sementara atau badan-badan seperti istilah "jam karet" yang ditemukan diketahui. Keterlambatan kedatangan bus, pesawat, kereta api sering. Tetapi jika hal ini terjadi di negara berkembang, banyak orang akan mengganggu aktivitas. Contoh lain, seminar tidak akan terlalu tinggi dalam masyarakat kita, terlambat untuk mencapai loudspeaker. Sementara itu, dalam masyarakat Eropa, seperti Inggris, pemegang tanggung jawab dan seminar akan diperhitungkan, misalnya, pembicara sebagai orang yang tidak akan menyinggung.


    3. Aturan yang berkaitan dengan gerak tubuh. Komunikasi nonverbal adalah bentuk pertama dari komunikasi manusia. Komunikasi non-verbal sering, sadar atau tidak, menggunakan seseorang untuk menyampaikan pesan dalam interaksi mereka dengan orang lain. Misalnya, ia menyipitkan matanya, lidahnya menjulur, mengangkat bahu, menggelengkan kepala dan mengerutkan kening dan mengambil ibu jari Anda atau dilipat. Namun, pentingnya komunikasi ini bervariasi dari satu masyarakat ke masyarakat lain. Oleh karena itu, satu-satunya non-verbal komunikasi yang efektif pada interaksi antara anggota masyarakat yang telah melakukan arti yang sama untuknya.

    Selain membahas aturan interaksi sosial, dan Karl Yoels juga membahas sumber-sumber informasi yang diberikan kepada interaksi tanaman sendiri dan orang lain. Goffman sama dengan mengatakan seseorang akan mencoba untuk informasi tentang orang lain yang berkumpul untuk menentukan situasi, dan Karl Yoels juga mengatakan bahwa ketika seseorang, orang lain yang tidak tahu untuk menemukan, dia akan mencoba untuk mencari informasi tentang orang ini untuk menemukan. Setelah Karl dan Yoels ada beberapa sumber informasi. Termasuk yang berikut:

    a) Warna kulit.
    Fitur bawaan satu seperti jenis kelamin, usia, ras, dan interaksi antara orang-orang, untuk menentukan sehari-hari di lingkungan, yang bersifat diskriminatif. Sebagai contoh, di negara Afrika Selatan di era apartheid, putih cenderung tidak mau berinteraksi dengan orang kulit hitam. Orang kulit hitam dan putih cenderung berperilaku sebagai seorang penjahat.

    b) usia.
    Cara seseorang dengan orang tua dalam interaksi yang sering berbeda dari usia yang sama atau lebih muda dari kakak, adik atau mitra.

    c) Seks
    Jender juga dapat mempengaruhi interaksi antara seseorang dan lain. Misalnya, pria cenderung menghindari sekelompok wanita yang membicarakan tentang kosmetik atau model terbaru dari sepatu. Di sisi lain, perempuan juga takut percakapan laki-laki tentang elektronik atau mobil cenderung.

    d) penampilan.
    Selain warna kulit, usia, jenis kelamin, penampilan sering juga merupakan sumber informasi dalam interaksi sosial. Umumnya, interaksi pertama dari penampilan seseorang terlihat. Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa orang yang mendapatkan mitra lebih menarik daripada orang dengan penampilan kurang menarik.

    e) Bentuk Tubuh.
    Menurut penelitian Nah & Siegal, orang cenderung berpikir bahwa ada hubungan antara jenis bentuk tubuh orang. Orang-orang yang memiliki tubuh endomorph (bulat, gemuk) yang dianggap memiliki sifat tenang, santai dan memanjakan. Orang-orang yang akan memiliki tubuh mesomorph (atletis, berotot) sebagai sifat dominan, percaya diri dan aktif. Sementara orang yang ectomorph (tinggi dan kurus) dianggap tegang dan malu.

    f) pakaian
    Sumber informasi juga tergantung pada pakaian, sering seorang pria berpakaian sebagai eksekutif muda seseorang lebih dihormati dari yang diperoleh berpakaian seperti gelandangan.

    g) Pidato
    Seseorang berbicara, kita dapat memperoleh informasi tentang hal itu. Kadang-kadang kita mendengar orang berkata bahwa ia baru saja bertemu dengan direktur sebuah perusahaan terkenal atau gubernur. Informasi yang bisa kita berbicara dari kata-kata orang tersebut. Dengan kata lain, kita bisa menebak status orang berdasarkan percakapan. Meskipun pada kenyataannya, ada juga orang yang tidak memiliki untuk mengatakan kebenaran tentang dirinya.

    Menurut Mark L. Knapp dalam hubungan sosial bukunya: salam dan selamat tinggal (1978), interaksi sosial bukanlah tahap yang dapat membawa dan hubungan fase yang bisa meregang orang untuk berinteraksi. Berikut ini adalah deskripsi dari tahap kedua.

    Tahap lebih dekat

    Tahap lebih dekat dalam tahap start-up (inisiasi) dibagi untuk mengeksplorasi (percobaan), peningkatan (langkah), pengelasan (integrasi), dan subordinasi (Bonding). Misalnya, ketika Anda pertama kali datang ke sekolah, Anda akan mendapatkan untuk mengeksplorasi hubungan ditukar dengan orang lain dan menyapa diikuti oleh getaran cahaya, seperti di sekolah asal, di mana rumahnya, di mana, atau bagaimana untuk pergi ke sekolah. Hasil ini mengangkat sebagai ulasan dasar untuk memutuskan apakah hubungan Anda dapat dipertahankan atau benar-benar berhenti. Hal yang sama terjadi dengan pasangan. Awalnya dimulai dari tahap eksplorasi untuk menentukan apakah suatu hubungan dapat diangkat, dipertahankan atau disesuaikan.

    Jika membaik, langkah selanjutnya adalah penyatupaduan. Pada tahap ini, Anda dan teman Anda mulai merasa bahwa ada kesamaan atau badan. The calon suami dan istri. Dari fase integrasi ini, dari waktu ke waktu interaksi ini tahap link tersebut bisa mencapai pernikahan calon pria dan wanita.

    Pemisahan fase

    Terjadi pada interaksi, selain pendekatan proses juga proses peregangan. Metode ini terdiri dari langkah-langkah diskriminatif (diferensiasi) yang batas (limit), selai (stagnasi), penghindaran (menghindari) dan memutuskan (terminasi). Misalnya, dua orang yang dulunya teman dan kegiatan biasa bersama-sama, mulai kegiatan sehari-hari seperti makan atau dari sekolah pada perilaku mereka sendiri. Kemudian berbicara tentang persahabatan mereka mulai terbatas. Chatting datar dan hanya lip service. Seringkali hanya bicara tentang sesuatu, yang lain menolak, menyangkal untuk melarang dan snap.

    Langkah selanjutnya diblokir. Pada tahap ini, tidak ada komunikasi berlangsung. Jika ada, hal ini dilakukan karena kebutuhan dan dilakukan sangat hati-hati. Perbedaan dalam dua teman-teman untuk membahas, kursus termudah adalah sulit dan bisa menimbulkan konflik sangat besar. Jika dua orang, teman-teman yang tidak diberitahu, di lingkungan yang sama memiliki sebagai sekolah, tapi tetap saja, mereka berdua mencoba untuk menghindari satu sama lain. Sebagai contoh, cobalah jalan, gang, atau ruangan yang sama untuk menyeberang. Setelah jarak komunikasi dan fisik seperti ini, dalam tahap akhir keduanya.

    Status, fungsi, dan hubungan individu dalam interaksi sosial.

    Untuk menentukan status dan peran, yang untuk Komunitas, serta perjanjian yang diberikan kepada komunitas mereka siap. Semakin status dan perananan seseorang fasilitas interaksi yang berbeda dengan lainnya. sehingga interaksi sosial seseorang tergantung pada status dan peran dalam masyarakat.

    Secara empiris, perbedaan dalam kondisi mempengaruhi cara seseorang dalam perilaku interaksi sosial. Orang-orang yang memiliki status tinggi, sikap yang berbeda terhadap orang yang statusnya rendah. Misalnya, bagaimana berbicara dan bagaimana untuk makan seorang pengusaha berbeda dari staf yang lebih kecil. Status peran penting dan peran menentukan apa yang terjadi (perilaku).

    Posisi atau status sosial adalah posisi umum seseorang dalam masyarakat dalam hubungannya dengan orang lain. Posisi pada media, prestise, hak dan kewajiban. Singkatnya, posisi bahwa seseorang dalam pola tertentu. Juga salah satu dapat memiliki posisi apapun karena memiliki beberapa standar hidup. Misalnya, host X sebagai warga negara adalah kombinasi dari semua posisinya sebagai guru, kepala sekolah, administrator distrik, suami dari nyonya S, dan ayah dari anak-anaknya.

    Posisi (status)

    Menurut Ralph Linton, dalam kehidupan publik, ada tiga jenis status yang dicapai status, status, dan status ditugaskan ditugaskan. Status menetapkan status dari seseorang yang telah dicapai pada perbedaan sendiri dan kemampuan spiritual, terlepas. Negara dapat pulih dari kelahiran. Misalnya, anak yang lahir dalam keluarga bangsawan dari gelar bangsawan, tapi langsung. Dalam status umum ditugaskan lebih umum pada orang dengan lapisan sistem tertutup sebagai feodal.

    Ia mengatakan itu adalah keadaan seseorang dengan upaya yang disengaja diterima. Kondisi ini tidak diperoleh dalam degradasi Dasas, tapi tergantung pada kemampuan untuk melacak masing-masing dan mencapai tujuan mereka. Jadi, ini adalah status terbuka untuk semua orang. Sebagai contoh, Anda dapat hakim, selama mereka persyaratan tertentu seperti pengacara, kehidupan kerja yang tidak memadai terpenuhi, dan untuk lulus ujian.

    Status ditugaskan diperoleh negara dari penyediaan pihak lain. Status ditugaskan memiliki hubungan dekat dengan status dicapai. Artinya, kelompok atau kelas memberikan status yang lebih tinggi untuk layak. Status ini diberikan karena orang tersebut memiliki sesuatu untuk berjuang untuk memenuhi kebutuhan dan kepentingan masyarakat. Misalnya, judul seperti Pahlawan Revolusi, siswa teladan dan pemenang Kalpataru.

    Dalam masyarakat, seseorang mungkin telah, memiliki beberapa. Kadang-kadang menyebabkan konflik atau konflik (konflik negara). Konflik negara dapat diartikan sebagai konflik internal seseorang sebagai hasil dari beberapa pengalaman Status bertentangan mereka di sini. Misalnya Risna ibu adalah seorang guru SMP untuk pergi setiap hari ke sekolah, memiliki kecuali hari libur. Namun Risna ibu adalah ibu rumah tangga yang harus merawat anak-anak mereka. Ibu Risna membingungkan untuk memilih menjadi ibu rumah tangga, atau hanya seorang guru.

    Peran sosial (peran)

    Peran merupakan aspek dinamis dari posisi atau status. Perananan adalah perilaku pihak lain dalam melaksanakan hak dan kewajiban seseuai dengan status mereka diharapkan. Status dan peran tidak dapat dipisahkan, karena tidak ada kertas, orang tanpa kewarganegaraan dan bernegara orang, tanpa peran. Sebagai contoh, H. negara utama Mhd. Yusuf, BA. Dengan status ini, orang tersebut harus memainkan peran utama sekolah. Tulisan ini tidak terikat kepada seseorang, jika ia tidak akan memiliki status kepala sekolah Sinar Husni. Dan sebaliknya, dengan status utama Sinar Husni seseorang memiliki peran utama dalam sekolah.

    Dalam kehidupan sehari-hari, peran penting karena akan mengatur perilaku seseorang. Dalam beberapa kasus, peran yang lain sehingga tindakan untuk memprediksi. pemohon mampu beradaptasi perilaku mereka dengan perilaku orang di sekitar mereka.

    Ada tiga hal yang, yaitu ditutupi kertas:
    Kertas berisi standar, yang terhubung ke sendiri posisi seseorang atau status dalam masyarakat.
    Kertas adalah sebuah konsep yang dapat dilakukan oleh individu dalam masyarakat sebagai organisasi ..
    Peran perilaku individu yang penting bagi struktur sosial masyarakat.

    Interaksi Pusher pembentukan lembaga, kelompok dan organisasi sosial

    Gillin & Gillin mengatakan dua jenis proses sosial sebagai hasil interaksi sosial, yaitu penyatuan proses (proses asosiasi) dan proses disosiatif (disosiasi) terjadi. Proses asosiasi adalah proses yang mengarah pada pembentukan kesatuan atau integrasi sosial. Proses disosiatif sering daripada proses oposional (prosedur oposisi), yang berarti bagaimana untuk melawan seseorang atau sekelompok orang yang dimaksud dalam rangka mencapai tujuan tertentu.

    Demikian informasi mengenai Interaksi Sosial, Ciri-ciri, Defenisi, Pengertian Dan Bentuk. Semoga dapat bermanfaat untuk anda baik itu Interaksi Sosial, Ciri-ciri, Defenisi, Pengertian Dan Bentuk

    About Me   Disclaimer   Contact Us   Privacy Policy  
    @2015 Bersiap BLog